Friday, February 5, 2016

Nota kuliah Tafsir Jumaat TGHH 22 Januari 2016


Tafsir surah Al-Adiyat ayat 6-11.

Selepas Allah SWT mulakan surah ini dengan bersumpah dengan kuda mujahidin dan cerita tentangnya, Allah SWT menceritakan pula tentang keengkaran manusia.

Kurniaan Allah SWT lebih daripada apa yang diberikan oleh ibu bapa. Sebab itu kita perlu kasih kepada Allah SWT dan Rasul melebihi segala-galanya.

Untuk mendapat kemanisan iman ada 3 cara; 
  1. Mencintai Allah SWT dan Rasullah SAW melebihi segala-galanya 
  2. Mengasihani manusia kerana Allah SWT 
  3. Membenci kekufuran sebenci-bencinya seperti membenci masuk neraka.
Apabila orang yang jahil ditegur tentang kekufuran dan dia marah, itu tandanya masih ada iman pada orang tersebut. Mereka perlu diajar lagi tentang Islam. 

Manusia cukup engkar dan lupa tentang nikmat Allah SWT. Manusia sangat sayang kepada benda yang baik (harta) walaupun harta itu sumbernya haram. Mereka sayang pada yang baik mengikut tanggapan mereka semata-mata.

Mereka ini tak sedar segala yang berlaku akan dibangkitkan oleh Allah SWT dari kubur. Menjadi tanda kekuasaan Allah SWT menghidupkan semula segala-galanya dari kubur, menghidupkan kembali manusia daripada benih yang tak boleh dimusnahkan. Pada hari itu Allah SWT mendedahkan segala-galanya yang rahsia, tersurat dan tersirat. Malaikat telah mencatat segala-galanya dan manusia tidak dapat lari daripada apa yang telah mereka lakukan ketika hidup di bumi.

Twitter: Farhan_Yusri

Nota kuliah Sirah Jumaat TGHH 22 Januari 2016

(Video kuliah boleh dilihat pada post sebelum ini)

Ibnu Ishak dikatakan oleh imam syafie adalah orang yang paling sahih dalam meriwayatkan sejarah Nabi SAW.

Satu ketika sebelum kelahiran Nabi SAW, Rabiah bin Masar, seorang raja dari negeri Yaman telah bermimpi sesuatu yang menakutkan. Rabiah telah memanggil semua ahli sihirnya dan menyoal mereka siapa yang mahir dalam menafsir mimpi. Mereka telah mencadangkan 2 orang ahli nujum pada zaman tersebut untuk menafsir mimpi Rabiah.

Kedua-dua ahli nujum tersebut telah dipanggil secara berasingan. Awalnya Rabiah hanya menyebut yang dia bermimpi ngeri. Ahli nujum pertama terus bersajak menyatakan raja tersebut bermimpi melihat api. Api tersebut keluar dari kegelapan, lalu jatuh di lembah dan terus memakan setiap yang hidup. 

Raja berkata betul apa yang dikata oleh ahli nujum tersebut. Disebabkan sebelum kelahiran Nabi SAW pintu langit terbuka, maka jin dan syaitan dapat mengambil rahsia-rahsia langit dan memberi maklumat kepada ahli nujum. Jadi tidak pelik ahli nujum boleh mengetahui perkara-perkara rahsia ketika itu. Kita diharamkan percaya sama sekali sebarang ramalan dari ahli nujum walaupun sedikit.

Ahli nujum pertama menafsirkan mimpi tersebut; 

Dia berkata akan datang ancaman dari Habsyah (Afrika) dan akan menakluk Yaman dari Abyan sehingga Jarash. 

Rabiah bertanya zaman bila akan berlaku perkara itu?

Ahli nujum berkata pada masa akan datang dalam 60 atau 70 tahun yang akan datang. Ketika masa itu Rabiah bukan lagi Raja Yaman.

Rabiah bertanya lagi adakah penakluk itu selama-lamanya? 

Ahli nujum berkata tidak hatta orang-orang Habsyah itu akan diperangi dan dihalau. Ketika itu diketuai perang tersebut diketuai oleh orang Yaman.

Rabiah bertanya lagi adakah pemerintahan itu berkekalan?

Nota kuliah Aqidah Jumaat TGHH 22 Januari 2016


Hikmah ke-7 berlaku hari akhirat.

Allah SWT menjadikan manusia dengan ilmu, akal dan kemampuan. Setiap manusia diuji mengikut tahap ilmu dan kemampuan masing.

(Dalam pada itu manusia tidak menghiraukan balasan akhirat), oleh yang demikian, maka kebanyakan manusia apabila diuji oleh Tuhannya dengan dimuliakan dan dimewahkan hidupnya, (ia tidak mahu bersyukur tetapi terus bersikap takbur) serta berkata dengan sombongnya: "Tuhanku telah memuliakan daku!" 
Dan sebaliknya apabila ia diuji oleh Tuhannya, dengan disempitkan rezekinya, (ia tidak bersabar bahkan ia resah gelisah) serta merepek dengan katanya: "Tuhanku telah menghinakan daku!" 
Jangan demikian, (sebenarnya kata-kata kamu itu salah). Bahkan (perbuatan kamu wahai orang-orang yang hidup mewah, lebih salah lagi kerana) kamu tidak memuliakan anak yatim, (malah kamu menahan apa yang Ia berhak menerimanya); 
Dan kamu tidak menggalakkan untuk memberi makanan (yang berhak diterima oleh) orang miskin; 
Dan kamu sentiasa makan harta pusaka secara rakus (dengan tidak membezakan halal haramnya), 
Serta kamu pula sayangkan harta secara tamak haloba!
(Surah Al-Fajr 89:15-20) 

Allah SWT tidak memberi semua kebaikan kepada orang Islam kerana Allah SWT tahu, bukan semua muslimin akan gunakan kebaikan tersebut untuk kebaikan orang lain.

Dengan yang demikian, apabila kamu berjuang menentang orang-orang kafir (dalam peperangan jihad) maka pancunglah lehernya, sehingga apabila kamu dapat membunuh mereka dengan banyaknya (serta mengalahkannya) maka tawanlah (mana-mana yang hidup) dan ikatlah mereka dengan kukuhnya. Setelah selesai pertempuran itu maka (terserahlah kepada kamu) sama ada hendak memberi kebebasan (kepada orang-orang tawanan itu dengan tiada sebarang penebusnya) atau membebaskan mereka dengan mengambil penebusnya. (Bertindaklah demikian terhadap golongan kafir yang menceroboh) sehinggalah berakhir peperangan jihad itu (dan lenyaplah sebab-sebab yang memimbulkannya). Demikianlah (diperintahkan kamu melakukannya). Dan sekiranya Allah menghendaki, tentulah Ia membinasakan mereka (dengan tidak payah kamu memeranginya); tetapi Ia (perintahkan kamu berbuat demikian) kerana hendak menguji kesabaran kamu menentang golongan yang kufur ingkar (yang mencerobohi kamu). Dan orang-orang yang telah berjuang serta gugur syahid pada jalan Allah (mempertahankan agamanya), maka Allah tidak sekali kali akan mensia-siakan amal-amal mereka.
(Surah Muhammad 47:4)

Allah SWT tidak menjadikan Islam menang selama-lamanya kerana Allah SWT hendak menguji hamba-hambaNya. Mudah untuk Allah SWT menghukum orang-orang kafir seperti kaum Nabi Nuh, tetapi sengaja Allah SWT biarkan selama 950 tahun kepada mereka sebelum ditimpa banjir yang besar di muka bumi ini.

Tuesday, February 2, 2016

Kemenangan Islam


Saidina Umar RA pernah menasihat Saad bin Abi Waqas RA sebelum dihantar menyertai peperangan menentang Parsi;

"Sesungguhnya aku memerintahkan kepada kamu wahai Saad! Dan juga mereka yang bersama-sama kamu supaya bertaqwa kepada Allah SWT dalam apa jua keadaan kerana sesungguhnya bertaqwa kepada Allah SWT adalah sebaik-baik persiapan untuk mengalahkan pihak musuh dan juga sekuat-kuat tipu daya dalam peperangan.

Aku memerintahkan kepada kamu dan mereka yang bersama-sama kamu supaya menjauhikan diri daripada maksiat kerana sesungguhnya dosa-dosa yang dilakukan oleh tentera Islam adalah lebih aku takuti daripada musuh-musuh Islam.

Sesungguhnya orang-orang Islam telah mendapat pertolongan daripada Allah SWT disebabkan oleh KEMAKSIATAN yang telah dilakukan oleh pihak musuh, jika bukan kerana hal itu, nescaya tidak ada bagi orang-orang Islam akan kekuatan.

Jumlah bilangan tentera kita jika mahu dibandingkan dengan pihak musuh adalah terlalu kecil. Begitu jugalah dengan persiapan serta kelengkapan pertahanan kita jika hendak dibandingkan dengan pihak musuh, tidaklah kita sekuat mereka. Maka jika amalan serta tingkah laku kita sama dengan pihak musuh dalam melakukan maksiat, nescaya kelebihan kekuatan dan kemenangan akan menyebelahi pihak musuh.

Jika kita tidak mendapat pertolongan daripada Allah SWT ke atas musuh-musuh ini, sudah pasti kita tidak akan dapat menandingi kehebatan mereka. Ketahuilah! Bersama-sama kalian ada malaikat yang menjaga keselamatan dan para malaikat ini telah mewakili pihak kerajaan Allah SWT untuk menjaga kamu supaya kamu berasa selamat. Mereka mengetahui apa yang kamu kerjakan maka hendaklah kamu berasa malu terhadap apa yang ingin kamu lakukan dan janganlah kamu berkata;

"Sesungguhnya pihak musuh lebih hina dari kita, mereka tidak akan dapat menguasai ke atas kita sekalipun kita turut sama melakukan kejahatan".

Ucapan yang sedemikian boleh jadi akan terbalik kepada kita, maka akan datang satu kaum yang lebih zalim daripada pihak musuh seperti yang telah berlaku kepada kaum Bani Israel yang mana akhirnya mereka telah dikuasai oleh orang-orang kafir Majusi (penyembah api).

Sentiasalah kamu memohon pertolongan kepada Allah SWT untuk menghilangkan penyakit yang ada dalam diri kamu itu, sebagaimana kamu memohon pertolongan Allah SWT untuk mengalahkan musuh-musuh kamu. Berdoalah untuk diri kamu dan tidak lupa juga buat diri kami."

Twitter: Farhan_Yusri

Monday, February 1, 2016

Kandungan khutbah Jumaat TGHH 29 Januari 2016


Allah SWT tidak memberi hidayat kepada orang yang zalim. Mereka dilaknat dan tidak diringankan azab serta tiada rahmat dan keampunan.

Meskipun orang Yahudi berilmu dan pintar namun mereka tidak diberi hidayah kerana mengkufuri kenabian Rasulullah SAW.

Saidina Umar pernah memohon kepada Rasulullah SAW menulis cerita-cerita daripada ahli kitab tetapi dimarahi Baginda kerana Al-Quran sudah ada dan lengkap.

Allah SWT telah menunjukkan cara menguruskan dunia yang dapat peroleh keberkatan di dunia dan akhirat dengan menggunakan Al-Quran.

Segala yang bertentangan dengan Islam mendapat kecelakaan di dunia dan akhirat.

Twitter: Farhan_Yusri